Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Menghukum Diri Sendiri Karena Berzina | rumahfiqih.com

Menghukum Diri Sendiri Karena Berzina

Thu 1 May 2008 04:51 | Jinayat | 5.007 views

Pertanyaan :

Assalamualaikum,

Saya adalah seosrang laki-laki yang masih bujang dan belum pernah menikah, saya telah melakukan perbuatan zina sampai 5 kali dengan teman saya..saya ingin bertobat saat ini..pada saat itu sya benar-benar dikuasai setan.

Apakah saya boleh memukul diri saya sendiri dengan rotan sebanyak 100 kali, dan apakah itu sah...kareana negara kita tidak terdapat hukuman ini..selain itu saya juga malu jika meminta orang lain yang melakukannya...saya benar-benar ingin bertobat...

Saya mohon petunjuk dari Ustadz

Wassalamualaikum..

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Kalau kita bicara tentang bagaimana hukum hudud, maka menghukum diri sendri karena dosa zina jelas tidak sah. Karena aturannya memang bukan demikian.

Dalam hal ini, perlu kita pahami bahwa hukuman hudud buat pezina adalah cambuk 100 kali, bagi bujangan atau perawan yang belum pernah menikah, tepatnya belum pernah melakukan hubungan seksual yang sah dalam bentuk pernikahan yang syar'i.

Sedangkan buat mereka yang sudah pernah melakukan hubungan seksual yang sah, yaitu dengan suami atau isteri, kemudian berzina, maka hukumannya adalah hukuman mati. Caranya dengan dirajam, yaitu dilempari dengan batu hingga meninggal dunia.

Satu hal yang perlu diketahui, bahwa hukuman ini merupakan perintah yang bernilai ibadah. Sehingga kalau dikerjakan dengan cara yang salah, tidak punya nilai ibadah di sisi Allah.

Sama saja dengan orang shalat sunnah sepanjang malam, hingga kakinya bengkak-bengkak dan jidatnya menghitam, tapi tidak berwudhu' sebelumnya. Tentu saja shalatnya tidak sah. Dan yang pasti, pahalanya tidak ada.

Hukuman Hudud Kewajiban Pemerintah Islam

Melaksanakan hukuman hudud adalah perintah Allah SWT kepada penguasa suatu negeri. Bukan kepada orang yang melakukan dosa. Hanya penguasa yang diberi wewenang itu.

Orang yang melakukan dosa hanya diminta bersedia menjalani hukuman, tapi tidak diminta untuk melakukannya sendiri.

Sehingga bila penguasa suatu negeri tidak menjalankan hukum itu, maka si penguasa itulah yang berdosa. Tentunya adzab yang pedih sejak dari alam kubur hingga alam akhirat nanti, sudah menantikan dirinya. Dan neraka yang bahan bakarnya dari batu dan manusia, sudah disiapkan buat para penguasa yang tidak menjalankan hukum Islam.

Tentunya si penguasa itu nanti tidak mau disalahkan begitu saja, dia pasti akan menunjuk hidung orang lain yang dianggapnya sebagai biang keladi dari tidak berjalannnya hukum Islam itu.

Yang selamat hanya mereka yang terus memperjuangkan hukum Islam itu, baik lewat lisan atau pun tulisan. Mereka yang terbukti telah memperjuangkannya, maka dia akan selamat. Selebihnya, kembali kepada Allah saja.

Amal Kebajikan Penghapus Dosa

Meski pun demikian, pada akhirnya semua pahala dan dosa seseorang akan ditotal dan ditimbang. Semua total pahala akan ditimbang dengan semua total dosa. Bila berat total pahala lebih banyak dari berat total dosa, maka pahala itu akan menghapus dosa. Sebagaimana Allah SWT telah berfirman:

Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat. (QS. Huud: 114)

Namun sebaliknya, bila total berat timbangan dosa lebih banyak dari pahala, maka siksa neraka menanti. Dan merugilah orang yang mengalaminya.

Karena itulah jalan sebaik-baiknya yang harus ditempuh bagi orang yang terlanjur berbuat dosa setelah dia bertaubat dan minta ampun, adalah memperbanyak amal kebajikan.

Ya, semoga amal-amal kebajikan ini akan menutup dosa-dosa yang belum terampuni. Dan amal yang paling baik adalah yang sesuai dengan potensi yang berikan.

Misalnya, amal terbaik buat orang kaya adalah mensedekahkan hartanya di jalan Allah. Amal terbaik buat seorang yang pandai berbicara adalah berdakwah serta mengajak orang ke jalan Allah. Amal kebajikan yang tepat buat seorang yang berilmu adalah mengajarkan ilmuna itu agar bermanfaat buat orang lain.

Wakaf: Amal Yang Abadi

Dari semua jenis amal yang kami perhatikan, ternyata ada amal yang sangat produktif dan luar biasa besar manfaatnya, yaitu wakaf.

Mislanya anda mewakafkan sebidang tanah untuk didirikan madrasah, masjid, pesantren, perpustakaan, rumah sakit, laboratorium dan sebagainya.

Di zaman sekarang, karena kita sudah hidup di zaman cyber dan digital, wakaf bisa dilakukan di dunia cyber. Misalnya, wakaf buku keIslaman yang diletakkan di sebuah situs wakaf. Di mana semua orang boleh mendowloadnya secara gratis.

Uang yang anda wakafkan itu digunakan untuk membeli lisensi dari penerbit buku, sebab biasanya penerbit tidak mau begitu saja memberikan hak untuk menyebarkan isi buku, sebagian atau seluruhnya, seperti yang sering kita baca. Walau pun kalau mau diungkit-ungkit, ternyata penerbit itu pun 'membajak' dari buku aslinya yang berbahasa Arab. Tak ada izin tertulis dari penerbit aslinya.

Selain itu uang wakaf anda akan digunakan untuk biaya mendigitalisasi buku tersebut. Ketika kami tanyakan ke beberapa tempat yang mempunyai jasa scanning buku, mereka minta harga Rp 500, - untuk satu halaman buku hitam putih.

Jadi kalau kita punya sebuah buku dengan jumlah 500 halaman, maka setidaknya biaya scanning buku itu adalah Rp 250.000. Kami tidak tahu berapa harga yang diminta oleh sebuah penerbit untuk sebuah buku. Berhadapan dengan mereka ini bisa ada banyak kemungkinan.

Pertama, penerbit yang sama sekali tidak mau diajak kerjasama. Mentah-mentah mereka menolak ide mewakafka buku. Yang ada di otak mereka hanya satu: uang, uang dan uang. Maka bisa jadi mereka minta harga yang fantastis, 100 juta misalnya. Jadi mahalan lisensinya dari pada biaya digitalisasinya.

Kedua, penerbit setengah-setengah. Niat dakwahnya ada, tapi naluri bisnisnya sebagai pedagang tidak bisa dipungkiri. Jadi kalau bicara bahwa kita harus dakwah, paling semangat. Giliran berkorban mengeluarkan duit, jalannya ternyata berliku. Banyak orang sering kecele dengan tipe pedagang yang sering bicara dakwah seperti ini.

Ketiga, penerbit yang siap meninggal dunia dan bertemu dengan Allah. Tipe seperti ini aslinya bukan pedagang, tapi memang orang yang sudah tidak doyan duit. Jadi begitu kita datangi dengan ide wakaf buku, dia bilang silahkan buku yang mana saja didigitalkan, tidak usah bayar lisensi, niatnya ikhlas agar dapat pahala dari Allah.

Maka untuk urusan lisensi ini, susah diprediksi. Berapakah nilainya. Semua kembali kepada niat baik dan kedekatannya kepada Allah.

Kalau anda punya uang 10 juta misalnya, maka anda bisa saja anda beruntung untuk mewakafkan 40 buku, karena para penerbitnya setengah malaikat. Tapi kalau kebetulan kurang beruntung, mungkin satu buku saja pun, tidak didapat. Karena ternyata kita berhadapan dengan penerbit yang masih doyan duit dan tidak mau bukunya didigitalkan, walau pun dia sudah untung berlipat sejak bukunya terbit pertama kali.

Yah, tiap orang berhak menentukan nasibnya sendiri-sendiri. Toh, siapa yang beramal baik, maka dia sendiri yang akan menuainya. Kita hanya sekedar memfasilitasi.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc


Baca Lainnya :

Ambil Keuntungan Dalam Transaksi
29 April 2008, 23:07 | | 3.824 views
Apakah Islam Dulu Penjajah?
29 April 2008, 01:15 | | 4.485 views
Ahlul Musibah Dilarang Keluar Rumah Sebelum 40 Hari Kematian
28 April 2008, 03:56 | | 11.897 views
Bolehkah Kita Menuduh Malaysia Maling?
28 April 2008, 03:18 | | 4.256 views
Benarkah Tidak Ada Azab Kubur?
26 April 2008, 00:30 | | 6.309 views
Ribakah yang Saya Bayar?
24 April 2008, 23:45 | | 4.173 views
Haramkah Laba yang Saya Peroleh?
24 April 2008, 08:49 | | 3.929 views
Halalkah Bekicot?
23 April 2008, 00:13 | | 5.491 views
Hukum Menggauli Isteri yang Sedang Haid
22 April 2008, 22:26 | | 4.654 views
Waris terhadap Keluarga
21 April 2008, 23:54 | | 3.745 views
Arti Janabah
21 April 2008, 23:14 | | 8.212 views
Belajar Bahasa Arab Autodidak?
21 April 2008, 01:09 | | 5.624 views
Apakah Ustad Anti Wahabi?
21 April 2008, 00:30 | | 12.955 views
Bisakah Akhwat Masuk LIPIA?
21 April 2008, 00:29 | | 7.424 views
Nikah, Main-Main Pun Jadi?
20 April 2008, 01:33 | | 5.330 views
Kekhalifahan JAI VS Kekhalifahan Rasullullah
20 April 2008, 00:31 | | 4.071 views
Bingung Menyikapi Perbedaan
19 April 2008, 01:16 | | 4.702 views
Rindu Teori dan Sistem Pendidikan Islam
19 April 2008, 00:57 | | 3.986 views
Kekuatan Asing di Belakang Ahmadiyah?
18 April 2008, 00:00 | | 4.707 views
Mengulang Shalat Karena Kurang Khusyu'
17 April 2008, 01:06 | | 10.348 views

TOTAL : 2.279 tanya-jawab | 20,537,586 views