Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Persamaan dan Perbedaan Antara Qishash, Jinayat dan Hudud | rumahfiqih.com

Persamaan dan Perbedaan Antara Qishash, Jinayat dan Hudud

Sun 15 November 2015 04:55 | Jinayat | 2.814 views

Pertanyaan :
Assalamu 'alaikum wr. wb.

Ustadz Ahmad Sarwat, Lc.,MA yang dirahmati Allah SWT.

Kadang ada sedikit kerangcuan dalam memahami hukum Islam. Mohon dijelaskan ustadz apa persamaan dan perbedaan antara tiga istilah berikut : qishash, jinayat dan hudud.

Demikian terima kasih

Wassalam

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Benar sekali bahwa antara ketiga istilah yang Anda tanyakan itu ada kedekatan, sehingga saking dekatnya dianggap ketiganya adalah sinonim. Padahal tentu saja ketiganya bukan sinonim. Masing-masing punya pengertian sendiri-sendiri, meski punya kedekatan.

1. Pengertian Qishash

a. Bahasa


Ada banyak makna kata qishash (قصاص) secara bahasa. Diantara maknanya adalah mengikuti jejak (تتبع الأثر). Dikatakan tatabba'tu al-atsara (تتبعت الأثر), artinya aku mengikuti jejak.

Kemudian Al-Fayumi mengatakan bahwa kata qishash lebih sering digunakan dengan makna :

قَتْل الْقَاتِل وَجُرْحِ الْجَارِحِ وَقَطْعِ الْقَاطِعِ

membunuh orang yang membunuh, melukai orang yang melukai dan memotong (bagian tubuh) orang yang memotong

b. Istilah

Adapun secara istilah, kata qishash seringkali didefinisikan sebagai :

أَنْ يُفْعَل بِالْفَاعِل الْجَانِي مِثْل مَا فَعَل

Diperlakukannya pelaku kejahatan sebagaimana dia memperlakukan hal itu kepada korbannya.

Jadi qishash itu kurang lebih bermakna hukuman bagi pelaku kejahatan yang prinsip dasar ditegakkannya berdasarkan kesetaraan bentuk kejahatannya. Prinsipnya hukuman buat orang yang melakukan kejahatan pembunuhan adalah dengan cara membunuhnya.

Begitu juga penjahat yang melukai orang lain atau membuat cacat pisik, maka hukumannya secara qishash, yaitu dilukai juga atau dibikin cacat juga. Disitulah kita mengenal istilah mata dibayar mata (an eye for an eye).

Dengan bahasa lain, kita bisa mengatakan bahwa hukum qishash itu adalah hukum berdasarkan kesetaraan dan kesamaan. Dan di dalam qishash itulah keadilan menampakkan wujudnya yang asli.

Dalam prakteknya hukum qishash ini bukan hanya ada dalam agama Islam saja, dan bukan hanya berlaku bagi umat Nabi Muhammad SAW saja, tetapi umat-umat terdahulu pun juga telah diwajibkan untuk melaksanakan hukum qishash. Ayat-ayat Taurat dan Injil ketika dahulu diturunkan kepada Nabi Musa dan Isa, isinya mengandung perintah hukum qishash ini juga.

Bahkan secara intensitas, pelaksanaan qishash di masa lalu jauh lebih berat, lebih kaku dan lebih apa adanya. Beda dengan qishash yang diberlakukan di era kenabian Muhammad SAW, yang penuh dengan keringanan dan permaafan.

2. Hubungan Antara Qishash Dengan Jinayat

Antara qishash dengan jinayat ada hubungan yang erat, sehingga seringkali disamakan penyebutannya dalam banyak kesempatan. Namun sesungguhnya ketiga istilah itu tetap punya perbedaan yang mendalam.

Secara istilah, jinayah didefinisikan oleh Al-Jurjani sebagai :

كُل فِعْلٍ مَحْظُورٍ يَتَضَمَّنُ ضَرَرًا عَلَى النَّفْسِ أَوْ غَيْرِهَا

Semua perbuatan yang terlarang dan terkait dengan dharar (sesuatu yang membahayakan) baik kepada diri sendiri atau orang lain.

Hubungan antara qishash dengan jinayat adalah hubungan sebab akibat. Perbuatan jinayat (kejahatan) yang dilakukan oleh seseorang akan mengakibatkan dijatuhkanya hukum qishash.

Contoh yang sederhana adalah orang yang membunuh dan menghilangkan nyawa orang lain dengan sengaja, maka dia telah melakukan tindakan jinayah. Oleh karena itu sebagai hukuman, dia bisa dijatuhi hukuman qishash yaitu dibunuh hingga mati.

Namun apabila pihak keluarga korban memberi maaf kepadanya, hukum qishash bisa saja ditinggalkan, sehingga pelaku tidak perlu dibunuh, cukup membayar diyat saja. Bahkan kalau keluarga korban ikhlas sepenuhnya, pelaku dibebaskan sama sekali di ancaman hukum qishash dan diyat juga.

3. Hubungan Kaitan Antara Qishash Dengan Hudud

Hudud didefinisikan oleh banyak ulama sebagai :

عُقُوبَةٌ مُقَدَّرَةٌ وَجَبَتْ حَقًّا لِلَّهِ تَعَالَى

Hukuman yang ditetapkan Allah dan diwajibkan untuk memenuhi hak Allah.

Hubungan antara qishash dan hudud adalah bahwa keduanya sama-sama merupakan bentuk hukuman atas perbuatan jinayah. Namun perbedaan antara keduanya jelas, yaitu bahwa qishash merupakan hukuman atas dilanggarnya hak manusia atau hak orang lain, sedangkan hudud secara umum adalah hukuman atas dilanggarnya hak Allah SWT.

Contoh qishash adalah dipotongnya tangan pelaku kejahatan akibat dia telah memotong tangan orang lain, sedangkan contoh hudud adalah dipotongnya tangan seorang pencuri yang memenuhi syarat pencurian.

Demikian penjelasan singkat terkait tiga istilah dalam hukum Islam, semoga bermanfaat.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ahmad Sarwat, Lc., MA


Baca Lainnya :

Apakah Kita Harus Bermazhab?
13 November 2015, 04:23 | ushul | 7.410 views
Adakah Dalil Wajibnya Mencuci Najis Babi Tujuh Kali?
12 November 2015, 06:30 | thaharah | 3.679 views
Mazhab-Mazhab Fiqih Itu, Apakah Masih Relevan Hari Ini?
10 November 2015, 08:18 | ushul | 13.471 views
Apakah Pintu Ijtihad Sudah Tertutup?
6 November 2015, 09:30 | ushul | 10.257 views
Pedoman Shalat Istisqa Minta Hujan
2 November 2015, 09:50 | shalat | 3.773 views
Hak Warisan Pria dan Wanita Dua Banding Satu, Adilkah?
30 October 2015, 14:27 | mawaris | 6.556 views
Denda Tebusan Karena Jima Saat Ihram
29 October 2015, 10:04 | haji | 1.897 views
Hukum Bertaqlid : Haram, Boleh atau Wajib?
26 October 2015, 08:50 | ushul | 14.408 views
Mazhab: Apa Masih Diperlukan Hari Ini?
24 October 2015, 16:02 | ushul | 9.864 views
Pensyariatan Puasa Tanggal 9 dan 10 Muharram
22 October 2015, 16:55 | puasa | 3.253 views
Perbuatan Itu Memang Sunnah Nabi Tapi Hukumnya Haram, Kok Bisa?
21 October 2015, 10:34 | hadits | 14.107 views
Ingin Berdakwah Tapi Dituduh Wahabi
20 October 2015, 08:28 | umum | 8.164 views
Hukum Mengadakan Walimah dan Wajibkah Menghadiri Undangan Walimah?
19 October 2015, 07:53 | nikah | 3.416 views
Amalan Apa Saja yang Dilakukan Terkait 10 Muharram?
16 October 2015, 08:19 | umum | 9.237 views
Darah Apa Saja Yang Hukumnya Tidak Najis?
15 October 2015, 04:20 | thaharah | 3.027 views

TOTAL : 2271 artikel 18088318 views