Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Menikahkan Wanita Hamil, Ayahnya Tidak Merestui | rumahfiqih.com

Menikahkan Wanita Hamil, Ayahnya Tidak Merestui

Sat 9 April 2016 01:45 | Nikah | 7.434 views

Pertanyaan :

 

Assalamualaikum wr.wb
Maaf pak ustad, berilah saya sedikit pencerahan mengenai wali dari pihak perempuan jika ayah (wali) tidak mau menikahkan putrinya karena kecewa dengan perbuatan mereka. Siapa sajakah yang berhak menjadi wali pernikahan mereka
dan bagaimana hukum dari pernikahan mereka.

Terima kasih

Wasalamu'alaikum

 

Jawaban :

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Wajar saja apabila ayah dari seorang gadis merasa kecewa dan marah atas tindak tanduk puterinya karena tidak bisa menjaga kehormatan dirinya. Rasa kecewa itu manusiawi dan dan reaksi amarah itu pun masuk akal.

Sebab zina yang dilakukan seorang wanita, tentu akan membuat wajah orang tuanya tercoreng di mata masyarakat. Barangkali lebih baik wajah mereka diinjak-injak ketimbang harus menanggung malu yang amat sangat.

Dan oleh karena itu, dalam syariat Islam bila ada seorang seorang gadis perawan tidak bisa menjaga kehormatan dirinya, lalu melakukan zina dengan laki-laki yang bukan suami sahnya, dia akan mendapat dua hukuman.

Hukuman yang pertama adalah hukuman cambuk 100 kali pada baigan punggungnya. Tidak perlu dikasihani, dan harus disaksikan pencambukan itu oleh beberapa orang saksi. Itulah firman Allah SWT yang banyak dilupakan orang :
 

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِّنْهُمَا مِئَةَ جَلْدَةٍ وَلَا تَأْخُذْكُم بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ


Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.(QS. An-Nuur : 2)

Sedangkan dalil untuk membuangnya ke negeri asing selama setahun adalah hadits berikut ini

Ambillah dariku (ajaran agamamu) yang Allah telah jadikannya sebagai jalan. Perawan dan bujangan yang berzina maka hukumannya adalah cambuk dan diasingkan setahun.

Dan hukuman yang kedua adalah dibuang atau diasingkan ke negeri yang jauh selama minimal satu tahun.  Salah satu hikmahnya, ayah tidak perlu lagi melihat wajah si gadis yang telah mencoreng wajahnya.

Bahkan kalau wanita itu sudah berstatus menikah, baik masih ada suaminya ataupun sudah menjanda, lalu berzina, maka hukumannya adalah hukuman mati dengan cara dirajam.

Tentu semua hanya bisa dilaksanakan lewat proses meja hijau alias mahkamah syar'iyah, dengan melengkapi saksi-saksi atau pengakuan (ikrar) dari pelaku jinayah.

Intinya, hukuman buat wanita dan laki-laki yang berzina sudah sangat berat. Maka cukuplah hukuman itu dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Dan tidak perlu lagi ditambah-tambahi dengan hukuman yang tidak perlu.

Hukuman yang tidak perlu?

Maksudnya dengan dicambuk 100 kali saja sudah sangat menderita, masih ditambah lagi dengan diasingkan selama setahun. Lantas, apakah masih mau disiksa lagi dengan dilarang untuk menikah?

Menikahkan Atau Tidak Menikahkan Adalah Hak Preogratif Ayah Kandung

Islam memang menegaskan bahwa kedudukan seorang ayah kandung dalam akad nikah sangat mutlak. Dan hal itu memang wajar dan masuk akal. Coba perhatikan tiap akad nikah, ijab kabul yang dilakukan itu ternyata bukan antara suami dan istri, tetapi antara suami dan ayahnya istri.

Bahkan yang mengucapkan ijab itu adalah ayah kandung, dengan berkata,"Aku nikahkan kamu dengan anak gadisku". Pihak suami cuma tinggal mengiyakan dengan kalimat,"Saya terima".

Jadi posisi ayah kandung sebagai wali memang sudah tidak bisa diganggu gugat. Posisi itu sangat kuat dan tidak bisa direbut oleh siapapun kalau memang ayah kandung tidak mau melepaskan wewenangnya.

Maka kalau seorang ayah melarang puterinya menikah dengan seseorang, maka pelarangan itu memang hak pregratif seorang ayah kandung. Selama ayah kandung bilang 'no', selama itu pula gadis itu tidak akan pernah bisa menikah.

Lalu apa dalilnya?

Dalilnya adalah serangkaian hadits-hadits yang menyebutkan bahwa siapa pun wanita yang menikah tanpa idzin dari wali yang sah, yaitu Ayah, maka nikahnya pasti tidak sah alias batil.

 

أَيُّمَا اِمْرَأَةٍ نَكَحَتْ بِغَيْرِ إِذْنِ وَلِيِّهَا فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ

Dari Aisyah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Siapapun wanita yang menikah tanpa izin walinya maka nikahnya itu batil, nikahnya itu batil dan nikahnya itu batil.  (HR. Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Majah.)

لاَ نِكَاحَ إِلا بِوَلِيٍّ

Dari Abi Buraidah bin Abi Musa dari Ayahnya berkata bahwa Rasulullah SAW telah bersabda,"Tidak sah sebuah pernikah kecuali dengan wali". (HR Ahmad)

Di dalam hadits yang lain juga disebutkan :

لاَ تُزَوِّجُ المَرْأَةُ نَفْسَهَا فَإِنَّ الزَّانِيَةَ هِيَ الَّتِي تَزَوِّجُ نَفْسَهَا

Dari Abi Hurairah radhiyallahu'anhu bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Janganlah seorang wanita menikahkan dirinya sendiri. Wanita pezina itu adalah wanita yang menikahkan dirinya sendiri. (HR. Ad-Daruquthny)

Dari Al-Hasan dari Imran marfu'an,

"Tidak ada nikah kecuali dengan wali dan dua saksi".(HR Ahmad).

Sedangkan Abdullah bin Abbas berfatwa :

كُلُّ نِكاَحٍ لَمْ يَحْضُرْهُ أَرْبَعَةٌ فَهُوَ سِفَاحٌ: الزَّوْجُ وَوَلِيُّ وَشَاهِدَا عَدْلٍ

Semua pernikahan yang tidak menghadirkan empat pihak maka termasuk zina : suami, wali dan dua saksi yang adil.

Kerugian Ayah Sendiri

Tidak mau menikahkan adalah hak seorang Ayah. Tetapi kalau mau menikahkan, juga menjadi hak bagi Ayah. Sekarang mari kita lihat dari sudut pandang yang lain, yaitu untung ruginya bagi si ayah apabila tidak mau menikahkan puterinya yang berzina.

1. Kerugian

Bila dari hasil zina itu lahir anak, maka wajah Ayah akan semakin malu karena harus menyaksikan puterinya hamil 9 bulan tanpa suami. Yang tambah menderita itu sebenarnya si Ayah sendiri.

Dan melarang puterinya menikah dengan laki-laki yang menghamilinya, tetap saja ada resiko mereka akan menikah diam-diam, cari wali di pinggir jalan, dan melakukan zina berkedok pernikahan.

Artinya, diizinkan atau tidak diizinkan, puterinya tetap akan kawin juga. Bedanya, kalau diizinkan nikah yang sah, kawinnya jadi sah. Tapi kalau si Ayah ngotot tidak mau menikahkan dengan sah, maka tiap hari puterinya terus menerus berzina karena kebodohannya dalam masalah agama.

2. Keuntungan

Kalau dari segi keuntungan, bisa saja ada keuntungannya. Misalnya, laki-laki yang menzinai puterinya memang laki-laki yang tidak jelas, seperti pemain judi, tukang mabok, penikmat seks bebas, dan imanya rusak.

Dengan tidak diizinkannya puterinya menikahi laki-laki yang tidak jelas itu, maka setidaknya si ayah telah menyelamatkan dirinya.

Kesimpulannya, silahkan dipertimbangkan dulu masak-masak sebelum mengambil keputusan. Tetapi yang jelas, selama Ayah tidak mengizinkan puterinya menikah, maka tidak ada kesempatan buat wali-wali yang lain untuk mengambil alih kewalian begitu saja.

 

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ahmad Sarwat, Lc., MA

 


Baca Lainnya :

Jual Beli Online Haramkah?
8 April 2016, 04:09 | Muamalat | 8.701 views
Hukum Menjual Dropshipping, Apakah Halal?
6 April 2016, 05:04 | Muamalat | 110.832 views
Islam Dituduh Haus Darah, Bagaimana Menjawabnya?
2 April 2016, 14:42 | Aqidah | 8.475 views
Shalat Belum Dikerjakan Terlanjur Haidh
24 March 2016, 17:00 | Wanita | 10.371 views
Apakah Anak Hasil Zina Dapat Warisan?
23 March 2016, 02:56 | Mawaris | 8.320 views
Benarkah Yang Dimakan Nabi Adam adalah Buah Khuldi?
22 March 2016, 06:01 | Aqidah | 8.490 views
Habis Wudhu, Mana Lebih Utama Dilap Atau Dibiarkan?
18 March 2016, 11:55 | Thaharah | 45.347 views
Mau Belanja Online Bolehkah Pinjam Kartu Kredit Milik Teman?
16 March 2016, 11:30 | Muamalat | 3.541 views
Catatan 8 Kali Gerhana di Masa Nabi SAW
10 March 2016, 00:01 | Umum | 3.287 views
Jakarta Mengalami Gerhana Cuma 88% Persen, Masihkah Disyariatkan Shalat Gerhana?
7 March 2016, 11:30 | Shalat | 7.486 views
Istilah Quran Yang Beda Antara Makna Harfiyah dan Maksudnya
1 March 2016, 11:00 | Quran | 4.691 views
LGBT : Operasi Ganti Kelamin, Haramkah?
15 February 2016, 10:23 | Kontemporer | 11.628 views
Bolehkah Uang Zakat Untuk Membangun Masjid dan Membiayai Dakwah?
13 February 2016, 06:10 | Zakat | 5.230 views
Mazhab Cuma Pendapat Manusia, Buang Saja Cukup Quran dan Sunnah
10 February 2016, 09:20 | Ushul Fiqih | 19.667 views
Bingung, Ini Hibah atau Wasiat?
15 December 2015, 04:52 | Mawaris | 9.309 views
Lima Sisi Kekuatan Pribadi Ulama Yang Dinantikan
14 December 2015, 08:52 | Ushul Fiqih | 8.581 views
Air Bekas Diminum Kucing, Najiskah?
11 December 2015, 10:44 | Thaharah | 9.625 views
Kedudukan Hadits Perpecahan Umat Jadi 73 Golongan
9 December 2015, 23:43 | Hadits | 13.357 views
Hukum Tinta Pemilu dan Air Wudhu
8 December 2015, 06:00 | Thaharah | 11.648 views
Telapak Kaki Perempuan Bukan Aurat?
7 December 2015, 03:21 | Wanita | 14.322 views

TOTAL : 2.285 tanya-jawab | 21,044,143 views