Wasiat Harta Al-Marhum | rumahfiqih.com

Wasiat Harta Al-Marhum

Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA Wed 5 August 2015 11:34 | 2386 views

Bagikan via

Kemarin kami menerima email beberapa pertanyaan seputar harta yang sudah ditinggal oleh tuannya, baik atas nama harta waris, hibah maupun wasiat. Salah satu pertanyaan yang ditanyakan kepada kami seperti ini:

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Pak ustadz yang saya hormati, saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan dan semoga bapak berkenan membantu menjawabnya.

Kakek kami memiliki 6 orang anak, 3 laki-laki (A, B, C) dan 3 perempuan (D, E, F) kemudian 2 anak perempuan kakek (E) meninggal pada tahun 1992 dan 1994 (F) lalu kakek meninggal pada tahun 1996, beliau wafat meninggalkan: Istri (nenek) meninggal 2002, 3 anak laki-laki (A, B, C), 1 anak perempuan (D), 3 cucu yaitu 2 cucu anak dari (E) dan 1 cucu anak dari (F), kakek berpesan bahwa cucu tetap dapat bagian walau ibunya sudah tiada.

Setelah beliau wafat dibacakan surat wasiat beliau yang berisikan bahwa ingin membagi hartanya kepada ahli waris yaitu isi wasiat:

1. Dengan asumsi 10 bagian, maka A, B, C, masing-masing mendapat 2/10 bagian sehingga anak laki-laki mendapat semuanya 6/10 bagian,

2. Kemudian wanita mendapat 1/10 bagian, sehingga anak-anak perempuan mendapat 3/10 bagian karena bagian ahli waris yang wafat diberikan kepada cucu atau bisakah penyataan ini saya buat menjadi:

2a.  D mendapat 1/10 bagian

2b. Cucu pewaris atau anak dari E mendapat 1/10 bagian dan  cucu pewaris anak dari F mendapat 1/10 bagian

Apakah poin 2 yang saya jabarkan menjadi poin 2a dan 2b bisa dianologikan memiliki pengertian dan maksud yang sama atau malah itu 2 hal yang berbeda? Mengingat poin 2 menjelaskan cucu seperti menjadi ahliwaris pengganti, sedangkan poin 2b menjelaskan lebih rinci dalam wasiat mengenai bagian cucu.

3. Kemudian masih sisa 1/10 bagian yang akan diberikan untuk sosial/masjid.

Namun ternyata setelah dipelajari, wasiat yang ditinggalkan ternyata tidak sesuai syariat karna di dalamnya disebutkan bagian untuk ahli waris yang seharusnya wasiat tidak untuk membagi harta kepada ahli waris yang ketentuannya sudah diatur tanpa perlu adanya wasiat mengenai porsi bagian ahliwaris

Yang ingin saya tanyakan:

1.  apakah wasiat tersebut langsung gugur semua isi dan poinnya? Ataukah hanya poin 1 dan poin 2a saja yang gugur? Mengingat dari wasiat mengenai bagian cucu dan sosial nilai totalnya 3/10 atau tidak menyalahi aturan pemberian harta waris kepada selain ahli waris yang tidak boleh melebihi 1/3 bagian.

Poin 1 dan 2a gugur sebagai wasiat karna wasiat harta tidak boleh diberikan kepada ahliwaris, sebab pembagian untuk ahliwaris sudah diatur di hukum faraid, benar atau salah ustad?

Apa solusi terbaik menurut hukum islam? Semua wasiat yang ada gugur atau masih ada yang bisa untuk dijalankan? Saat ini Bagaimana hukum menjalankannya apabila masih ada yang bisa dijalankan dari wasiat tersebut, wajib atau bagaimana?

2. Bagaimana dengan bagian nenek yang ditinggalkan oleh kakek yang tidak disebut dalam wasiat?

3. Bagaimanakah pembagian waris yang benar, ustadz? Tolong kiranya pak ustad dapat membantu menentukan pembagian harta waris yang baik dan benar sesuai hukum islam atau faraidh agar adil dan dapat diterima sesuai ketentuan Allah.

Demikian pertanyaan yang sangat panjang dan banyak dari saya, mohon pak ustad berkenan membantu dan memberikan jawaban, terima kasih banyak.

Wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Jawaban:

Pada umumnya para ulama mempunyai ragam redaksi dalam mengartikan apa itu wasiat, yang jelas kata ini walaupun tidak diterjemahkan secara detail ia sudah bisa difahami oleh kita semua, karena kata ini sudah tidak asing lagi ditelinga kita dan ini sudah menjadi bahasa keseharian di negri ini.

Namun agar kita lebih bisa memahaminya sesuai dengan apa yang dimaksud degan wasiat dalam istilah fikih, perlu kiranya penilis sebutkan salah satu defini wasiat yang ada, bahwa wasiat itu adalah:

تمليك مضاف إلى ما بعد الموت بطريقة التبرع

“Kepemilikan harta atas dasar sukarela/at-tabarru’ setelah adanya kematian”

Jadi kepemilikan harta tersebut baru sah dan boleh diambil setelah adanya kematian, tentunya yang dimaksud adalah kematian dia yang mempunyai harta, atau dia yang memberi wasiat. Namun jika dia yang menerima wasiat terlebih dahulu meninggal dunia atau bersamaan dengan dengan meninggalnya pemberi wasiat maka dalam kedua kondisi ini para ulama sepakat bahwa wasiat tersebut gugur/batal.

Inilah yang membedakan antara wasiat dengan hibah, bahwa kepemilikan aqad hibah langsung bisa terjadi setelah adanya aqad, namun kepemilikan wasiat belum sah hingga dia yang memberi wasiat meninggal dunia.

Rukun Wasiat

Wasiat tidak akan terjadi kecuali setelah terpenuhinya rukun wasiat berikut:

  • Al-Mushi (pemberi wasiat). Dia orangnya harus berakal, baligh, bukan budak, serta niat memberi wasiat atas dasar suka rela bukan paksaan dari orang lain.
  • Al-Musha lahu (orang yang menerima wasiat). Orang harus ada/hidup pada saat pemberi wasiat meninggal, berakal, baligh, orangnya jelas, bukan pembunuh pemberi wasiat, bukan juga ahli waris dari pemberi wasiat.
  • As-Shighah (lafazh wasiat). Akad lisan maupun tertulis.
  • Al-Musha bihi (harta wasiat). Yang diwasiatkan adalah harta, harta tersebut dimiliki sah oleh pemeri wasiat, harta yang halal syariat, dan tidak lebih dari sepertiga harta pemberi wasiat.

Tidak Boleh Wasiat Kepada Ahli Waris

Dintara hal yang penting dalam kaitaannya dengan pertanyaan diatas bahwa dia yang menerima wasiat bukanlah orang yang sejatinya menjadi ahli waris, karena ahli waris yang bersangkutan sudah mendapat bagian dalam aturan faraid, makanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalam mengingatkan:

إن الله قد أعطى كل ذي حق حقه، فلا وصية لوارث

“Sesunguhnya Allah swt sudah memberikan bagian kepada yang berhak (ahli waris) maka tidak boleh ada wasiat (harta) untuk ahli waris” (HR. Tirmidzi)

Karena yang demikian bisa membuat sesama ahli waris merasa ada yang dilebihkan dari yang semestinya mereka dapatkan, sehingga dari sana muncullah permusuhan dan ketidakharmonisan diantara keluarga. Namun wasiat untuk ahli waris masih mungkin untuk dilakukan tapi dengan syarat seluruh ali waris lainnya menyetujui.

Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda:

لا تجوز وصية لوارث إلا أن يشاء الورثة

“Tidak ada wasiat untuk ahli waris kecuali jika ahli waris (lain) menghendakinya/menyetujuinya” (HR. Addruquthny)

Ahli Waris Pengganti

Istilah ahli waris pengganti ini memang sering juga terdengar, tidak tahu persis bagaimana muncul istilah ini, sepanjang pembelajaran fikih waris kami belum menemukan istilah ini didalam kitab-kitab fikih para ulama, lebih tepatnya istilah ini ada dalam Kompilasi Hukum Islam yang dikeluarkan oleh Direktorat Pembinaan Peradilan Agama Islam Ditjen Pembinaan Kelembagaan Islam Departemen Agama, 2001, pasal 185.

Pasal 185

(1) Ahli waris yang meninggal lebih dahulu dari pada sipewaris maka kedudukannya dapat digantikan oleh anaknya, kecuali mereka yang tersebut dalam Pasal 173.

(2) Bagian ahli waris pengganti tidak boleh melebihi dari bagian ahli waris yang sederajat dengan yang diganti.

 

Pasal 173

Seorang terhalang menjadi ahli waris apabila dengan putusan hakim yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap, dihukum karena:

a. dipersalahkan telah membunuh atau mencoba membunuh atau menganiaya berat para pewaris;

b. dipersalahkan secara memfitnah telah mengajukan pengaduan bahwa pewaris telah melakukan

suatu kejahatan yang diancam dengan hukuman 5 tahun penjara atau hukuman yang lebih berat.

 

Dalam istilah fikih orang yang meninggal dunia yang hartanya mau dibagi itu disebut dengan istilah Al-Muwarrits, dalam bahasa kita disebut dengan pewaris. Dan dalam penjelasannyan siapapun bisa menjadi al-muwarrist asalkan dia meninggal dunia terlebih dahulu.

Tidak ada syarat bahwa al-muwarrits/pewaris itu harus seorang ayah, sehingga jika dalam satu rumah yang meninggal adalah anak, maka ayah, ibu, kakek, neneknya adalah ahli waris dari anak/cucu mereka yang meninggal tersebut asalkan mereka semua masih hidup. Jika sebaliknya yang meninggal dunia adalah kakek, maka ahli warisnya adalah istri dan anak-anak beliau yang masih hidup, atau cucu beliau jika kondisi cucu tersebut tidak tertutup karena keberadaan anak-anak beliau yang masih hidup.

Lebih lanjut bahwa al-muwarrits/pewaris juga tidak harus seorang laki-laki, juga tidak harus orang dewasa. Pada pokoknya jangan terjebak bahwa al-muwarrits/pewaris itu adalah sosok ayah/kakek atau siapapun yang sudah tua rentah. Setiap orang bisa jadi al-muwarrits/pewaris asalkan dia meninggal dunia terlebih dahulu.

Besaran Yang Mereka Dapatkan

Sebelum wasiat diberikan tentunya ada hal yang harus didahulukan, diantaranya adalah biaya kepengurusan jenazah, hutang, atau hibah yang semasa hidup belum diberikan, yang juga tidak kalah pentingnya pisahkan dulu harta bersama yang mungkin dimiliki kakek tersebut dengan istri beliau atau dengan orang lainnya, sehingga wasiat yang dibagikan maupun warisan yang diserahkan kepada mereka yang berhak memang murni harta dia meninggal dunia, bukan harta yang bercampur.

Perlu diketahui bahwa cucu dari anak perempuan yang sudah meninggal tersebut tidak termasuk kedalam daftar ahli waris dari kakeknya, sehingga yang menjadi ahli waris itu hanya istri kakek, tiga anak laki-laki (A, B, C), dan satu anak perempuan (D) yang masih hidup. Sedangkan dua anak perempuan beliau yang sudah meninggal terlebih dahulu (E dan F) sebelum ayahnya meninggal juga tidak mendapat waris, karena diantara syarat ahli waris adalah harus hidup disaat pemberi waris meniggal dunia.

Jika memang sang kakek menyebutkan atau menuliskan menuliskan bahwa cucu beliau juga harus diberi bagian dari hartanya atas nama wasiat, maka jika sang kakek menyebutkan besarannya asalkan tidak lebih dari sepertiga harta beliau, harta itu boleh diberikan kepada cucunya, dengan alasan karena memang cucu tersebut bukan ahli waris dan besarannya tidak melebihi batasan maksimal, namun jika besarannya belum ditentukan maka dalam hal ini baiknya para ahli waris duduk bersama untuk menyepakati besarannya.

Dengan demikian sehingga istri kakek mendapat seperdelapan dari harta suaminya karena memiliki anak, dan semua anaknya (minus yang sudah meninggal) mendapat sisa dari harta ayahnya dengan catatan anak laki-laki mendapat dua bagian dari anak perempuan, ini dalam istilah faraidnya adalah ashabah bil ghair.

Urusan harta juga termasuk didalamnya harta waris adalah masalah yang cukup sensitif, kadang kala harta yang ditinggalkan tidak seberapa tapi jika tidak benar yang sedikit ini bisa merobohkan keluarga besar yang ada. Semoga Allah swt menghimpun kita semua dalam cinta dan kasih sayangNya. Amin.     

Wallahu A’lam Bisshawab

Bagikan via


Baca Lainnya :

Beda Murid Salaf dengan Murid Sok Salaf
Ali Shodiqin, Lc | 2 August 2015, 16:30 | 7.056 views
Harus Qadha Dulu Baru Boleh Puasa Syawal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 August 2015, 12:20 | 3.143 views
Anak Kecil Tidak Mau Shalat, Siapa Yang Berdosa?
Ali Shodiqin, Lc | 30 July 2015, 02:00 | 3.464 views
Yang Tidak Paham Fiqih Dilarang Masuk Pasar
Ali Shodiqin, Lc | 28 July 2015, 04:00 | 3.458 views
Tidak Bisa Jawab Pertanyaan, Berarti Bukan Ulama?
Ali Shodiqin, Lc | 27 July 2015, 12:00 | 3.034 views

more...

Semua Tulisan Penulis :
Faidah Fiqih Dari Kisah Nabi Khidhr dan Musa AS
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 December 2016, 06:29 | 1.375 views
Peruntukan Daging Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 September 2016, 15:47 | 2.031 views
Beberapa Hal yang Disukai Dalam Penyembelihan Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 September 2016, 09:13 | 2.040 views
Menjual Kulit dan Memberi Upah Panitia Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 September 2016, 10:34 | 2.277 views
Tidak Boleh Potong Rambut dan Kuku
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 August 2016, 11:47 | 2.554 views
Sifat Shalat: Membaca Doa Iftitah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 August 2016, 11:45 | 2.056 views
Sifat Shalat: Berdiri Bagi yang Mampu
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 July 2016, 10:28 | 1.559 views
Khutbah Idul Fitri 1437 H; Tauladan Nabi Yusuf as Untuk Hidup yang Harmonis
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 July 2016, 12:46 | 2.501 views
Tiga Kelompok Manusia di Bulan Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 June 2016, 09:15 | 3.018 views
Israk dan Mikraj Dalam Tinjauan Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 May 2016, 05:00 | 2.750 views
4 Hal Terkait Niat Puasa Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 April 2016, 12:05 | 2.673 views
Nafkah Istri dan Orang Tua, Mana yang Harus Diutamakan?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 18 March 2016, 22:07 | 2.309 views
Jadilah Seperti Anak Adam (Habil)
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 March 2016, 10:21 | 1.565 views
Tanda Tangan Mewakili Tuhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2016, 09:00 | 1.816 views
Darah Karena Keguguran, Istihadhah atau Nifas?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 25 November 2015, 00:00 | 2.184 views
Belum Aqiqah Tidak Boleh Berqurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 September 2015, 15:11 | 4.995 views
Patungan Siswa Apakah Bisa Disebut Qurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 September 2015, 12:13 | 4.504 views
Shalat Dhuha Berjamaah, Bolehkah Hukumnya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 August 2015, 12:06 | 4.434 views
Hanya Tahu Hak dan Lupa Kewajiban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 August 2015, 06:00 | 2.524 views
Bagaimana Cara Mandi Wajib Yang Benar?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 13 August 2015, 12:24 | 5.313 views
Wasiat Harta Al-Marhum
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 August 2015, 11:34 | 2.386 views
Harus Qadha Dulu Baru Boleh Puasa Syawal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 August 2015, 12:20 | 3.143 views
Siapa Saja Yang Wajib Kita Nafkahi?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 July 2015, 12:44 | 3.284 views
Perempuan: Tarawih Di Rumah atau Di Masjid?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 June 2015, 05:00 | 4.460 views
Qiyamul Lail, Tarawih dan Tahajjud
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 22 June 2015, 06:00 | 5.476 views
Melafazkan Niat Puasa Sesudah Sholat Tarawih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 June 2015, 13:45 | 4.585 views
Hari Arafah dan Puasa Arafah Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 September 2014, 11:26 | 36.558 views
Tafsir Pendidikan: Bismillah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 September 2014, 10:52 | 5.312 views
Menunggu Hasil Sidang Itsbat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 June 2014, 09:04 | 3.768 views
Mengapa Langsung Iqamah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 April 2014, 05:00 | 11.371 views
Aqad dan Resepsi
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 March 2014, 11:19 | 5.259 views
Mengapa Bagian Istri Lebih Sedikit Ketimbang Saudara?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 March 2014, 05:06 | 4.795 views
Label Halal Makanan, Pentingkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 3 March 2014, 06:20 | 4.908 views
Imam Malik bin Anas; Ulama High Class
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 February 2014, 05:56 | 5.198 views
Menghadiri Undangan Walimah, Wajibkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 9 February 2014, 06:00 | 8.266 views
Haruskah Membiayai Walimah Dengan Harga Yang Mahal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 February 2014, 06:02 | 4.502 views
Kitab Percaya Diri dan Kitab Tahu Diri
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2014, 06:00 | 4.546 views
Ijab dan Qabul
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 January 2014, 07:25 | 6.992 views
Mengapa Kita Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 21 January 2014, 08:44 | 4.815 views
Tidak Semua Harus Menjadi Mujtahid
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 28 December 2013, 01:01 | 4.548 views
Huruf Waw dan Pengambilan Hukum Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 14 December 2013, 17:16 | 4.419 views
Lahir Sebelum Enam Bulan Usia Pernikahan, Bagaimanakah Perwaliannya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 October 2013, 06:24 | 9.071 views
Madzhab Ustadz
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 October 2013, 13:02 | 5.189 views
Edisi Tafsir: Wanita Baik Untuk Laki-Laki yang Baik
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 24 October 2013, 05:26 | 14.515 views
Hak Waris Anak Dalam Kandungan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 11 October 2013, 07:49 | 4.460 views
Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 August 2013, 08:03 | 3.891 views
Suntik: Apakah Membatalkan Puasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 July 2013, 14:25 | 4.832 views
Bahasa Arab dan Pemahaman Syariah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 June 2013, 00:18 | 4.196 views
Nasihat Cinta Dari Seorang Guru
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 7 June 2013, 06:54 | 4.794 views
Percobaan Akad Nikah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 May 2013, 11:15 | 4.925 views
Main Hape Saat Khutbah Jumat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 April 2013, 06:55 | 5.970 views
Imam Ahmad bin Hanbal Punya Kontrakan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 April 2013, 17:24 | 4.297 views
Habis Aqad Nikah Langsung Talak
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 March 2013, 08:42 | 4.577 views
Sholatnya Orang Mabuk
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 February 2013, 15:59 | 4.954 views
Tanda Orang Faham (Faqih) itu Pendek Khutbahnya
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 February 2013, 10:42 | 5.504 views
Sholat Sunnah Qobliyah dan Ba’diyah, Seberapa Penting?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 February 2013, 10:17 | 35.837 views
Edisi Tafsir: Pornografi dan Pornoaksi dalam Penjelasan al-Quran
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 10 January 2013, 18:28 | 4.897 views
PENULIS :
Ahmad Zarkasih, Lc106 tulisan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA57 tulisan
Hanif Luthfi, Lc., MA52 tulisan
Ahmad Sarwat, Lc., MA46 tulisan
Isnan Ansory, Lc, MA26 tulisan
Sutomo Abu Nashr, Lc20 tulisan
Aini Aryani, Lc19 tulisan
Ali Shodiqin, Lc13 tulisan
Muhammad Abdul Wahab, Lc11 tulisan
Firman Arifandi, Lc., MA11 tulisan
Galih Maulana, Lc10 tulisan
Muhammad Ajib, Lc., MA9 tulisan
Isnawati, Lc8 tulisan
Siti Chozanah, Lc6 tulisan
Tajun Nashr, Lc6 tulisan
Faisal Reza4 tulisan
Ridwan Hakim, Lc2 tulisan
Muhammad Aqil Haidar, Lc1 tulisan
Muhammad Amrozi, Lc1 tulisan