Hanya Tahu Hak dan Lupa Kewajiban | rumahfiqih.com

Hanya Tahu Hak dan Lupa Kewajiban

Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA Sat 15 August 2015 06:00 | 2628 views

Bagikan via

Urusan harta memang sangat sensitif, lawan kadang jadi teman, teman kadang menjadi lawan, yang bukan saudara tiba-tiba seakan menjadi saudara, dan parahnya sesama saudara kadang malah menjadi musuh utama. Padahal terkadang secara nominal nilainya sangat kecil, tapi ledakannya bisa sampai memutuskan hubungan kekeluargaan, walaupun sebenarnya hubungan kekeluargaan sama sekali tidak bisa diputus. Na’udzubillah.

Dalam urusan harta waris umumnya kita semua bermasalah. Baik karena ketidaktahuan kita perihal ilmu tentang bagaimana pembagian waris dalam Islam, maupun mental yang kadang terlalu bersemangat melihat harta waris peninggalan al-marhum. Kedua hal ini semuanya buruk, bahkan kalau boleh menyimpul inilah dua sebab utama yang kadang membuat ribut dalam sebuah keluarga besar.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpesan:

تَعَلَّمُوا الفَرَائِضَ وَعَلِّمُوْهَا فَإِنَّهُ نِصْفُ العِلْمِ وَإِنَّهُ يُنْسَى وَهُوَ أَوَّلُ مَا يُنْزَعُ مِنْ أُمَّتِي

“Pelajarilah ilmu faraidh dan ajarkanlah. Karena dia setengah dari ilmu dan dilupakan orang. Dan dia adalah yang pertama kali akan dicabut dari umatku". (HR. Ibnu Majah, Ad-Daruquthuny dan Al-Hakim)

Ini adalah salah satu cabang keilmuan yang secara khsusus diminta oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk kita pelajari, minimal kita mengerti dasar-dasarnya tanpa harus mengerti detail seluruhnya. Alangkah indahnya jika ada satu orang saja disetiap rumah-rumah kita dinegri ini yang faham dan mengerti masalah ini.

agaknya selain dari menyiapkan harta untuk anak dan keluarga agar mereka hidup bahagia nanti setelah orang tua meninggal, perlu juga kiranya para orang tua menyiapkan ilmu agar anak keturunannya tidak ribut gara-gara harta yang ditinggalkan, agar harta yang ditinggalkan menjadi salah satu faktor yang membuat mereka bahagia bukan malah sebaliknya.

Sahabat Umar bin Khattab juga tak salah dalam mengingatkan, beliau berpesan hendaknya ilmu waris ini dipelajari sebagaimana kita mempelajari Al-Quran. Miris juga kadang mendengarnya sekarang bahwa terkadang les musik lebih menjadi pavorit ketimbang belajar ilmu agama secara umum, apalagi belajar ilmu waris yang katanya sulit, khususnya sulit mencari gurunya, sulit pula mencari muridnya.

Ada juga kesan bahwa seakan-akan pembagian waris yang Allah swt dan rasulNya atur dalam Al-Quran dan sunnah ini dinomerduakan, dengan alasan bahwa mereka sudah sepakat membaginya berdasarkan apa yang mereka sepakati. Akhirnya semakin hari ilmu waris ini tidak terpakai, dan pada ujungnya ilmu ini dilupakan dan hilang.

Padahal Allah swt mengingatkan bahwa aturan pembagian harta waris harusnya diikuti dan ditaati dengan baik, artinya ilmu ini harusnya dipakai dan bukan hanya menjadi sebuah teori yang akhirnya mati tak berguna sama sekali.

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“(Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan Itulah kemenangan yang besar” (QS. An-Nisa: 13)

Imam Al-Qurtubi dalam kitab tafsirnya jilid 5 hal. 81 menjelaskan bahwa kata hudud yang diartikan dengan batasan atau aturan maksudnya adalah batasan atau aturan dalam hal pembagian waris, karena ayat ini persis hadir setelah sebelum Allah swt dengan rinci menjelaskan perihal tatacara dan prosentase pembagian waris.

Taunya Hanya Hak

Dari sekian kasus yang pernah sampai kepada penulis ada kesan bahwa sebagian ahli waris utamanya dalam hal ini adalah anak pewaris baik laki-laki maupun perempuan terkesan hanya tahu dengan hak saja, maksudnya dia tahu bahwa setelah orang tuanya meninggal dunia dia punya hak atas harta orang tuanya.

Memang benar  adanya demikian, kadang mereka juga faham dengan kadiah bahwa anak laki-laki mendapat dua bagian dari anak perempuan, sesuai dengan firman Allah swt:

يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلَادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الْأُنْثَيَيْنِ

“Allah mensyari'atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu. Yaitu : bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan”(QS. An-Nisa: 11)

Perihal itu mereka tahu, tapi perihal mengurus orang tua dan berbakti kepadanya ini kadang tanpa disadari terlupan. Terlebih ketika kondisi orang sudah tua dan berdiam dengan salah satu anaknya sedang anak yang lainnya terkesan abai.

Lupa Kewajiban

Diantara kewajiban yang harus terus diingat bahwa anak wajib berbakti kepada kedua orangtuanya, dan bahwa pada giliranya nanti anak wajib mengurus dan menafkahi orang tuanya terlebih pada saat keduanya lanjut usia. Dan nafkah yang dimaksud sama seperti nafkah yang dulu mereka berikan kepada kita, baik sandang, pangan, maupun papan.

Lebih lanjut agar kita lebih luas memahami masalah nafkah ini, berikut beberapa pendapat para ulama terkait siapa saja gerangan yang wajib kita nafkahi selain dalam hal hubugan keluarga:

1. Para ulama fikih dari madzhab Hanafi berpendapat bahwa kewajiban memberikan nafkah kepada keluarga tersebut meliputi; bapak (terus keatas), anak (terus kebawah), saudara, anak saudara, paman dan bibi (baik dari sebelah ayah maupun ibu), dengan syarat bahwa keluarga selain istri dan anak harus satu keyakinan/agama.

2. Para ulama dalam madzhab Maliki, seperti yang ditulis dalam Hasyiah Ad-dusuqi, jilid 2, hal. 522, sedikit menyempitkan makna keluarga yang wajib dinafkahi, mereka berpendapat bahwa keluarga yang wajib diberi nafkah hanya kedua ibu bapak dan anak yang langsung, tidak termasuk didalamnya kakek atau cucu, dan tanpa harus memberhatikan apakah satu keluarga ini satu keyakinan/agama atau tidak.

3. Dalam madzhab Syafi'i, Imam As-Syairozi dalam Al-Muhadzzab jilid 2 ha. 212 menjelaskan bahwa keluarga yang dimaksud adalah bapak (terus keatas) dan anak (terus kebawah). Pendapat ini hampir sama dengan pendapat para ulama madzhab Maliki, namun bedanya disini sedikit meluaskan cakupan bapak yang terus keatas, dan lebih meluaskan cakupan anak yang bisa terus kebawah. Beda halnya degan pendapat madzhab Maliki yang hanya membatas bapak dan anak saja.

4. Adapun dalam madzhab Hambali sangat meluaskan makna keluarga yang juga wajib diberi nafkah. Al-Mawardi dalam kitanya Al-Inshaf jilid 9, hal. 392-393 menyebutkan bahwa keluarga yang wajib diberi nafkah adalah bapak (terus keatas), anak (terus kebawah), dan seluruh keluarga yang termasuk dalam ahli warisnya, baik dia yang dalam waris mendapat bagian tertentu/fardh atau dia yang mendapat sisah/ashabah.

Dari penjelasan diatas ada titik temu antara pendapat para ulama dalam urusan menafkahi keluarga bahwa setiap ushul (bapak) wajib menafkahi furu (anak) dan kebalikannya juga bahwa setiap furu (anak) wajib menafkahi ushul (bapak). Karena pada dasarnya para suami itu menempati dua posisi, sesekali mereka adalah bapak dari anak-anaknya, dan dalam waktu yang bersamaan mereka adalah anak dari orang tuanya.

Dalm kaitannya ushul ke furu Allah swt berfirman:

وَعَلَى الْمَوْلُودِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ

“dan kewajiban ayah memberi Makan dan pakaian kepada Para ibu dengan cara ma'ruf”

Pemaknaan ayah dalam ayat di atas diungkap dengan redaksi maulud lahu / anak yang terlahir untuknya, disebut ayah karena ada anak yang dilahirkan oleh istrinya, jika istri yang melahirkan anak ini saja wajib diberi nafkah, maka sudah langsung otomatis anak ini juga wajib dinafkahi.

 Ditambah dengan hadits Rasulullah saw kepada Hindun:

خُذِي مَا يَكْفِيكِ وَوَلَدَكِ بِالْمَعْرُوفِ

“Ambillah apa yang cukup untuk mu dan untuk anakmu dengan ma’ruf’ (HR. Bukhari dan Muslim)

Dan dalam kaitannya furu (anak) menafkahi ushul (bapak) Allah swt berfirman:

وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُوا إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا

“dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya” (QS. Al-Isra: 23)

Dan termasuk dalam katagori ihsan/berbuat baik adalah menafkahi keduanya terlebih disaat mereka sudah tidak ada lagi pendapatan karena fisik yang sudah tidak kuat untuk bekerja, atau karena suatu keadaan sehingga mereka tidak mempunyai harta yang cukup.

Ditambah dengan sabda Rasulullah saw:

أَنْتَ وَمَالُكَ لِوَالِدِكِ، إِنَّ أَوْلاَدَكُمْ مَنْ أَطْيَبِ كَسْبِكُمْ، فَكُلُوا مِنْ كَسْبِ أَوْلاَدِكُمْ 

“Kamu dan hartamu adalah milik orang tuamu, sesungguhnya anakmu adalah hasil terbaik usahamu maka makanlah dari hasil usaha anakmu” (HR. Abu Daud)

Ikhlaskan Saja

Dalam kondisi sebagian anak hanya tahu dengan hak tapi lupa kewajiban inilah yang penulis maksud dengan sikap mental yang bermasalah, akhirnya timbullah kecemburuan dan ada rasa bahwa dia yang selama ini abai dengan urusan orang tua malah kadang mendapat bagian harta waris paling besar ketimbang mereka yang siang malam mengurusi orang tuanya.

Demi keharmonisan sesama baiknya memang iklaskan saja bahwa benar mereka punya hak yang suduah ditentutukan prosentasenya oleh syariat, perkara bahwa sebagian terkesan abai atau lupa kewajiban dengan orang tua selama ini, itu urusan mereka dengan Allah swt.

Cukuplah Allah swt dan rasulNya serta orang-orang mukmin lainnya tahu bahwa kita sudah berusah berbakti kepada orang tua, semoga bakti itu membuat hidup kita berkah di dunia maupun akhirat.

Wallahu A’lam Bisshawab

Bagikan via


Baca Lainnya :

Wiridan dan Hizib Ibnu Taimiyyah al-Hanbali (w. 728 H)
Hanif Luthfi, Lc., MA | 14 August 2015, 10:00 | 5.608 views
Bagaimana Cara Mandi Wajib Yang Benar?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 13 August 2015, 12:24 | 5.443 views
Imam Abu Hanifah, Bukan Guru Sembarang Guru
Ali Shodiqin, Lc | 6 August 2015, 06:00 | 3.217 views
Wasiat Harta Al-Marhum
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 August 2015, 11:34 | 2.504 views
Beda Murid Salaf dengan Murid Sok Salaf
Ali Shodiqin, Lc | 2 August 2015, 16:30 | 7.165 views

more...

Semua Tulisan Penulis :
Faidah Fiqih Dari Kisah Nabi Khidhr dan Musa AS
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 December 2016, 06:29 | 1.544 views
Peruntukan Daging Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 September 2016, 15:47 | 2.190 views
Beberapa Hal yang Disukai Dalam Penyembelihan Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 September 2016, 09:13 | 2.183 views
Menjual Kulit dan Memberi Upah Panitia Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 September 2016, 10:34 | 2.472 views
Tidak Boleh Potong Rambut dan Kuku
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 August 2016, 11:47 | 2.681 views
Sifat Shalat: Membaca Doa Iftitah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 August 2016, 11:45 | 2.241 views
Sifat Shalat: Berdiri Bagi yang Mampu
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 July 2016, 10:28 | 1.708 views
Khutbah Idul Fitri 1437 H; Tauladan Nabi Yusuf as Untuk Hidup yang Harmonis
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 July 2016, 12:46 | 2.707 views
Tiga Kelompok Manusia di Bulan Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 June 2016, 09:15 | 3.165 views
Israk dan Mikraj Dalam Tinjauan Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 May 2016, 05:00 | 2.911 views
4 Hal Terkait Niat Puasa Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 April 2016, 12:05 | 2.838 views
Nafkah Istri dan Orang Tua, Mana yang Harus Diutamakan?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 18 March 2016, 22:07 | 2.453 views
Jadilah Seperti Anak Adam (Habil)
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 March 2016, 10:21 | 1.709 views
Tanda Tangan Mewakili Tuhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2016, 09:00 | 1.958 views
Darah Karena Keguguran, Istihadhah atau Nifas?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 25 November 2015, 00:00 | 2.332 views
Belum Aqiqah Tidak Boleh Berqurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 September 2015, 15:11 | 5.168 views
Patungan Siswa Apakah Bisa Disebut Qurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 September 2015, 12:13 | 4.675 views
Shalat Dhuha Berjamaah, Bolehkah Hukumnya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 August 2015, 12:06 | 4.648 views
Hanya Tahu Hak dan Lupa Kewajiban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 August 2015, 06:00 | 2.628 views
Bagaimana Cara Mandi Wajib Yang Benar?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 13 August 2015, 12:24 | 5.443 views
Wasiat Harta Al-Marhum
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 August 2015, 11:34 | 2.504 views
Harus Qadha Dulu Baru Boleh Puasa Syawal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 August 2015, 12:20 | 3.271 views
Siapa Saja Yang Wajib Kita Nafkahi?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 July 2015, 12:44 | 3.421 views
Perempuan: Tarawih Di Rumah atau Di Masjid?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 June 2015, 05:00 | 4.566 views
Qiyamul Lail, Tarawih dan Tahajjud
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 22 June 2015, 06:00 | 5.640 views
Melafazkan Niat Puasa Sesudah Sholat Tarawih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 June 2015, 13:45 | 4.717 views
Hari Arafah dan Puasa Arafah Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 September 2014, 11:26 | 36.731 views
Tafsir Pendidikan: Bismillah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 September 2014, 10:52 | 5.446 views
Menunggu Hasil Sidang Itsbat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 June 2014, 09:04 | 3.864 views
Mengapa Langsung Iqamah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 April 2014, 05:00 | 11.585 views
Aqad dan Resepsi
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 March 2014, 11:19 | 5.396 views
Mengapa Bagian Istri Lebih Sedikit Ketimbang Saudara?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 March 2014, 05:06 | 4.912 views
Label Halal Makanan, Pentingkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 3 March 2014, 06:20 | 5.046 views
Imam Malik bin Anas; Ulama High Class
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 February 2014, 05:56 | 5.330 views
Menghadiri Undangan Walimah, Wajibkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 9 February 2014, 06:00 | 8.408 views
Haruskah Membiayai Walimah Dengan Harga Yang Mahal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 February 2014, 06:02 | 4.621 views
Kitab Percaya Diri dan Kitab Tahu Diri
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2014, 06:00 | 4.677 views
Ijab dan Qabul
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 January 2014, 07:25 | 7.130 views
Mengapa Kita Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 21 January 2014, 08:44 | 4.938 views
Tidak Semua Harus Menjadi Mujtahid
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 28 December 2013, 01:01 | 4.695 views
Huruf Waw dan Pengambilan Hukum Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 14 December 2013, 17:16 | 4.547 views
Lahir Sebelum Enam Bulan Usia Pernikahan, Bagaimanakah Perwaliannya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 October 2013, 06:24 | 9.251 views
Madzhab Ustadz
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 October 2013, 13:02 | 5.299 views
Edisi Tafsir: Wanita Baik Untuk Laki-Laki yang Baik
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 24 October 2013, 05:26 | 14.699 views
Hak Waris Anak Dalam Kandungan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 11 October 2013, 07:49 | 4.597 views
Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 August 2013, 08:03 | 4.011 views
Suntik: Apakah Membatalkan Puasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 July 2013, 14:25 | 4.988 views
Bahasa Arab dan Pemahaman Syariah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 June 2013, 00:18 | 4.316 views
Nasihat Cinta Dari Seorang Guru
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 7 June 2013, 06:54 | 4.931 views
Percobaan Akad Nikah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 May 2013, 11:15 | 5.069 views
Main Hape Saat Khutbah Jumat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 April 2013, 06:55 | 6.101 views
Imam Ahmad bin Hanbal Punya Kontrakan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 April 2013, 17:24 | 4.448 views
Habis Aqad Nikah Langsung Talak
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 March 2013, 08:42 | 4.724 views
Sholatnya Orang Mabuk
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 February 2013, 15:59 | 5.107 views
Tanda Orang Faham (Faqih) itu Pendek Khutbahnya
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 February 2013, 10:42 | 5.628 views
Sholat Sunnah Qobliyah dan Ba’diyah, Seberapa Penting?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 February 2013, 10:17 | 36.088 views
Edisi Tafsir: Pornografi dan Pornoaksi dalam Penjelasan al-Quran
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 10 January 2013, 18:28 | 5.037 views
PENULIS :
Ahmad Zarkasih, Lc106 tulisan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA57 tulisan
Hanif Luthfi, Lc., MA52 tulisan
Ahmad Sarwat, Lc., MA46 tulisan
Isnan Ansory, Lc, MA26 tulisan
Sutomo Abu Nashr, Lc20 tulisan
Aini Aryani, Lc19 tulisan
Galih Maulana, Lc14 tulisan
Ali Shodiqin, Lc13 tulisan
Muhammad Abdul Wahab, Lc11 tulisan
Firman Arifandi, Lc., MA11 tulisan
Muhammad Ajib, Lc., MA9 tulisan
Isnawati, Lc8 tulisan
Siti Chozanah, Lc6 tulisan
Tajun Nashr, Lc6 tulisan
Faisal Reza4 tulisan
Ridwan Hakim, Lc2 tulisan
Muhammad Aqil Haidar, Lc1 tulisan
Muhammad Amrozi, Lc1 tulisan