Jadilah Seperti Anak Adam (Habil) | rumahfiqih.com

Jadilah Seperti Anak Adam (Habil)

Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA Tue 1 March 2016 10:21 | 988 views

Bagikan via

As-Suddi, salah satu penafsir terkemuka menuturkan, seperti yang dikutip oleh Ibnu Katsir dalam kitabnya Tafsir Al-Quran Al-Azhim jilid 3, hal. 82, dari Abu Malik dari Abu Shaleh dari Ibnu Abbas dari Murrah dari Ibnu Mas’ud dari banyak sahabat nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam bahwa dahulunya Hawa istri Adam as selalu dikarunia anak kembar setiap kali melahirkan; laki-laki dan perempuan, dan syariat yang berlaku pada waktu itu menghendaki dibolehkannya menikah sesama saudara, karena memang pada waktu itu bumi ini hanya diisi oleh mereka saja.

Mekanismenya adalah laki-laki dan perempuan yang lahir kembar tersebut tidak menikah sesama mereka, melainkan menikah dengan laki-laki dan perempuan dari sudara kembar yang lainnya. Hingga sampailah pada waktunya Adam memiliki anak yang bernama Qabil dan Habil. Qabil mempunyai kembaran saudari perempuannya, dan Habil juga mempunyai kembaran saudari perempuannya. Dan konon katanya kembarannya Qabil sedikit lebih cantik dari pada kembarannya Habil.

Habil bermaksud menikahi kembarannya Qabil, selain karena cantik, niat baik ini direstui juga oleh ayahnya Adam as. Namun Qabil tidak terima itu, karena pada saat yang sama Qabil juga jatuh hati pada kembarannya yang memang lebih cantik dari kembarannya Habil, terlebih bahwa Qabil lahir sebelum Habil, ego seorang kakak tidak boleh kalah lawan “rengekan” seorag adik, apalagi dalam urusan cinta.

Solusi yang ditawarkan adalah keduanya (Qabil dan Habil) harus mempersembahkan kurban kepada Allah swt, kurban yang diterima dialah yang berhak menikahi kembarannya Qabil. Sebagai pemilik kebun Qabil menyiapkan kurbannya berupa tanam-tanaman, dan sebagai pemilik hewan ternak Habil juga menyiapkan hewan terbaik untuk dikurbankan kepada Allah swt.

Singkat cerita ternyata kurbannya Habil diterima, rupanya Habil sudah mempersembahkan hewan yang ternak yang paling baik, dia mempersembahkan itu dengan hati yang baik pula, berbeda dengan Qabil kakaknya, ternyata usut punya usut Qabil mempersembahkan kurbannya dengan kualitas ala kadarnya, itupun dengan hati yang sedikit menggerutu.

Tidak terima dengan kenyatan bahwa kembaranya akan dinikahi oleh Habil, Qabil berniat membunuh adiknya sendiri. Sebenarnya Habil bisa saja melawan, apalagi Habil jelas-jelas berada dipihak yang benar, namun atas nama saudara, lahir dari ibu dan ayah yang sama, Habil menyadari bahwa “ribut” sesama saudara tidak ada yang untung, yang kalah maupun yang menang sama-sama buntung, begitu kata orang bijak.

Sikap tidak mau ribut itu diabadikan oleh Allah swt didalam Al-Quran sebagai pelajaran hidup yang sangat berharga dan tak akan pernah pudar dimakan waktu, persaudaraan diatas segalanya, hidup damai dan harmonis diutamakan ketimbang ego untuk menang lawan saudara sendiri.

لَئِنْ بَسَطْتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِي مَا أَنَا بِبَاسِطٍ يَدِيَ إِلَيْكَ لِأَقْتُلَكَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ

"Sungguh kalau kamu (Qabil) menggerakkan tanganmu kepadaku (Habil) untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam." (QS. Al-Maidah: 28)

Mengomentari ayat ini, patut disimak sebuah hadits Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dalam riwayat Imam Ahmad, dari kesaksian sahabat Sa’ad bin Abi Waqqash, bahwa Rasululllah shalallahu alaihi wasallam pernah bersabda:

"إِنَّهَا سَتَكُونُ فِتْنَةٌ، الْقَاعِدُ فِيهَا خَيْرٌ مِنَ الْقَائِمِ، وَالْقَائِمُ خَيْرٌ مِنَ الْمَاشِي، وَالْمَاشِي خَيْرٌ مِنَ السَّاعِي"

“Akan tiba suatu saat nanti zaman yang penuh fitnah, orang yang duduk saat itu lebih baik dari pada orang yang berdiri, dan orang yang berdiri lebih baik dari pada orang yang yang berjalan, dan orang yang berjalan lebih baik dari pada orang yang berlari”

. قَالَ: أَفَرَأَيْتَ إِنْ دَخَلَ عَلَيَّ بَيْتِي فَبَسَطَ يَدَهُ إليَّ لِيَقْتُلَنِي

Lalu sahabat Saad bin Abi Waqqash bertanya: “Bagaimana jika ada orang yang masuk rumahku dan dia hendak membunuhku?” Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab:

"كُنْ كَابْنِ آدَمَ"

“Jadilah seperti anak Adam (Habil)”

Memang sulit bagi kita untuk memastikan kapan terjadinya zaman yang penuh fitnah itu. Namun para ulama tafsir selalu menyandingkan hadits ini dan hadits-hadits yang senada lainnya dengan ayat Al-Quran yang menceritakan tragedi pembunhan dua bersaudara; Qabil dan Habil. Mungkin ini isyarat yang difahami oleh para ulama bahwa zaman fitnah itu adalah zaman dimana sesama saudara saling caci, saling benci, saling iri, saling hasut, saling adu mulut, saling ribut, hingga sampai pada tahap saling membunuh.

Dalam waktu yang bersamaan Al-Quran juga menyebut bahwa sesama muslim adalah bersaudara (QS. Al-Hujurat: 10), walau bersaudara namun akhir-akhir ini sangat terasa sekali aroma permusuhan sesama kita, seakan mudah sekali mulut kita berucap bahwa si fulan salah, si fulan begok, si fulan sesat, si fulan kafir, hanya kelompok kami yang benar, hanya kelompok kami yang boleh berfatwa, dst.

Ini zaman dimana “ribut” dinomorsatukan ketimbang saling memahami, ini zaman dimana perkara khilaf dijadikan perkara ijma’, sehingga suatu kelompok yang bebeda degan kelompoknya pasti dianggap salah. Ini zaman dimana “orang lain” lebih dicintai ketimbang saudara sendiri, ini zaman dimana pedang lebih mudah menggorok saudara sendiri ketimbang musuh yang jelas-jelas nyata.

Mungkinkah ini zaman yang dimaksud oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasalam? Tidak ada yang bisa memastikan. Namun kondisi seperti ini adalah kondisi yang dirasa sangat sulit, kondisi serbah salah, bagaimana cara memaknai bahwa orang yang duduk lebih baik dari pada orang yang berdiri, dan orang yang berdiri lebih baik pada orang yang berjalan, dan orang yang berjalan lebih baik dari pada orang yang berlari?

Sebenarnya penulis tidak sanggup untuk melanjutkannya, hanya saja jika boleh melanjutkan, mungkin maksudya bahwa dalam kondisi zaman penuh fitnah ini baiknya lebih memilih diam dan tidak turut dalam gelombang saling fitnah, menahan diri untuk tidak saling menghujat dan melaknat atas perilaku saudara sendiri yang belum jelas benar dan salahnya, dan tetap teduh saling meluruskan dengan cara-cara yang baik jika memang ada yang salah diantara kita, jikapun harus aktif dalam gelombang perlawanan, maka semuanya harus benar-benar diperhitungkan, rapi, dan tidak membuat air tambah keruh, sehingga khawatir kekeruhan itu membuat kita tidak bisa membedakan mana kawan dan mana lawan.

Cerita Habil adalah cerita dimana yang terbunuh jauh lebih mulia dari pada yang membunuh. Sesama saudara, Habil lebih memilih jalur damai walaupun sebenarnya Habil berada dalam pihak yang benar. Berdamai dengan sesama saudara harus terus diusahakan, karena jika ummat ini sudah bersatu, mudah bagi kita melawan musuh.

Wallahu A’lam Bisshawab        

Bagikan via


Baca Lainnya :

Mengapa Kita Harus Menghindari Makanan Haram?
Aini Aryani, Lc | 17 February 2016, 10:10 | 959 views
Tanda Tangan Mewakili Tuhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2016, 09:00 | 1.213 views
Kalau Ada Pertanyaan 'Mana Dalil?'
Ahmad Zarkasih, Lc | 28 January 2016, 06:01 | 4.198 views
Dilema 'Mujtahid' Kekinian
Ahmad Zarkasih, Lc | 26 January 2016, 06:56 | 6.694 views
Anti Mazhab Tapi Mewajibkan Taqlid
Ahmad Sarwat, Lc., MA | 30 December 2015, 07:15 | 10.083 views

more...

Semua Tulisan Penulis :
Faidah Fiqih Dari Kisah Nabi Khidhr dan Musa AS
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 December 2016, 06:29 | 611 views
Peruntukan Daging Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 September 2016, 15:47 | 1.415 views
Beberapa Hal yang Disukai Dalam Penyembelihan Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 September 2016, 09:13 | 1.396 views
Menjual Kulit dan Memberi Upah Panitia Qurban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 September 2016, 10:34 | 1.568 views
Tidak Boleh Potong Rambut dan Kuku
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 August 2016, 11:47 | 2.033 views
Sifat Shalat: Membaca Doa Iftitah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 August 2016, 11:45 | 1.464 views
Sifat Shalat: Berdiri Bagi yang Mampu
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 July 2016, 10:28 | 993 views
Khutbah Idul Fitri 1437 H; Tauladan Nabi Yusuf as Untuk Hidup yang Harmonis
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 July 2016, 12:46 | 1.767 views
Tiga Kelompok Manusia di Bulan Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 June 2016, 09:15 | 2.268 views
Israk dan Mikraj Dalam Tinjauan Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 6 May 2016, 05:00 | 2.057 views
4 Hal Terkait Niat Puasa Ramadhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 30 April 2016, 12:05 | 1.985 views
Nafkah Istri dan Orang Tua, Mana yang Harus Diutamakan?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 18 March 2016, 22:07 | 1.639 views
Jadilah Seperti Anak Adam (Habil)
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 March 2016, 10:21 | 988 views
Tanda Tangan Mewakili Tuhan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2016, 09:00 | 1.213 views
Darah Karena Keguguran, Istihadhah atau Nifas?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 25 November 2015, 00:00 | 1.637 views
Belum Aqiqah Tidak Boleh Berqurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 September 2015, 15:11 | 4.333 views
Patungan Siswa Apakah Bisa Disebut Qurban?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 September 2015, 12:13 | 3.838 views
Shalat Dhuha Berjamaah, Bolehkah Hukumnya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 August 2015, 12:06 | 3.655 views
Hanya Tahu Hak dan Lupa Kewajiban
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 August 2015, 06:00 | 1.967 views
Bagaimana Cara Mandi Wajib Yang Benar?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 13 August 2015, 12:24 | 4.700 views
Wasiat Harta Al-Marhum
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 August 2015, 11:34 | 1.881 views
Harus Qadha Dulu Baru Boleh Puasa Syawal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 August 2015, 12:20 | 2.593 views
Siapa Saja Yang Wajib Kita Nafkahi?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 July 2015, 12:44 | 2.763 views
Perempuan: Tarawih Di Rumah atau Di Masjid?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 June 2015, 05:00 | 3.937 views
Qiyamul Lail, Tarawih dan Tahajjud
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 22 June 2015, 06:00 | 4.731 views
Melafazkan Niat Puasa Sesudah Sholat Tarawih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 19 June 2015, 13:45 | 3.977 views
Hari Arafah dan Puasa Arafah Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 September 2014, 11:26 | 35.961 views
Tafsir Pendidikan: Bismillah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 September 2014, 10:52 | 4.736 views
Menunggu Hasil Sidang Itsbat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 June 2014, 09:04 | 3.279 views
Mengapa Langsung Iqamah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 April 2014, 05:00 | 10.717 views
Aqad dan Resepsi
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 27 March 2014, 11:19 | 4.772 views
Mengapa Bagian Istri Lebih Sedikit Ketimbang Saudara?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 March 2014, 05:06 | 4.305 views
Label Halal Makanan, Pentingkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 3 March 2014, 06:20 | 4.375 views
Imam Malik bin Anas; Ulama High Class
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 February 2014, 05:56 | 4.654 views
Menghadiri Undangan Walimah, Wajibkah?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 9 February 2014, 06:00 | 7.685 views
Haruskah Membiayai Walimah Dengan Harga Yang Mahal?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 5 February 2014, 06:02 | 3.953 views
Kitab Percaya Diri dan Kitab Tahu Diri
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 1 February 2014, 06:00 | 4.029 views
Ijab dan Qabul
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 January 2014, 07:25 | 6.340 views
Mengapa Kita Tidak Boleh Berbeda?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 21 January 2014, 08:44 | 4.337 views
Tidak Semua Harus Menjadi Mujtahid
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 28 December 2013, 01:01 | 3.977 views
Huruf Waw dan Pengambilan Hukum Fiqih
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 14 December 2013, 17:16 | 3.819 views
Lahir Sebelum Enam Bulan Usia Pernikahan, Bagaimanakah Perwaliannya?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 October 2013, 06:24 | 8.557 views
Madzhab Ustadz
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 26 October 2013, 13:02 | 4.752 views
Edisi Tafsir: Wanita Baik Untuk Laki-Laki yang Baik
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 24 October 2013, 05:26 | 13.727 views
Hak Waris Anak Dalam Kandungan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 11 October 2013, 07:49 | 3.935 views
Mudik, Berbuka atau Tetap Berpuasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 2 August 2013, 08:03 | 3.361 views
Suntik: Apakah Membatalkan Puasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 July 2013, 14:25 | 4.198 views
Bahasa Arab dan Pemahaman Syariah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 June 2013, 00:18 | 3.716 views
Nasihat Cinta Dari Seorang Guru
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 7 June 2013, 06:54 | 4.285 views
Percobaan Akad Nikah
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 4 May 2013, 11:15 | 4.385 views
Main Hape Saat Khutbah Jumat
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 23 April 2013, 06:55 | 5.351 views
Imam Ahmad bin Hanbal Punya Kontrakan
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 April 2013, 17:24 | 3.767 views
Habis Aqad Nikah Langsung Talak
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 29 March 2013, 08:42 | 4.013 views
Sholatnya Orang Mabuk
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 20 February 2013, 15:59 | 4.437 views
Tanda Orang Faham (Faqih) itu Pendek Khutbahnya
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 15 February 2013, 10:42 | 4.949 views
Sholat Sunnah Qobliyah dan Ba’diyah, Seberapa Penting?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 8 February 2013, 10:17 | 34.905 views
Edisi Tafsir: Pornografi dan Pornoaksi dalam Penjelasan al-Quran
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 10 January 2013, 18:28 | 4.354 views