Mudharabah = Saling Memukul? | rumahfiqih.com

Mudharabah = Saling Memukul?

Ahmad Sarwat, Lc., MA Fri 19 July 2013 07:55 | 4789 views

Bagikan via

Sejak dulu saya penasaran kalau membahas istilah mudharabah dalam deratan bab Fiqih Muamalat. Mudharabah itu punya kata dasar : dharaba, yang di dalam kamus Bahasa Arab bermakna memukul.

Yang pernah belajar ilmu Nahwu pasti masih ingat ungkapan dharaba zaidun amran. Maknanya telah memukul Amr si Zaid.

Lalu kata dharaba ini bisa dibentuk polanya sesuai wazan mufa'alah, sehingga artinya bukan lagi telah memukul, melainkan menjadi : saling memukul.

Padahal dalam kajian fiqih muamalah, istilah mudharabah ini maksudnya bukan saling memukul, melainkan akad kerjasama bagi hasil, antara pemilik modal dengan pelaksana usaha (mudharib).

Nah, yang jadi pertanyaan, kenapa kok para ulama memakai istilah yang rada ganjil, yaitu mudharabah yang makna harfiyahnya adalah saling memukul?

Kalau dipikir-pikir, siapa memukul siapa? Dan kenapa harus terjadi saling memukul? Memangnya masing-masing pihak salah apa, sampai harus terjadi saling memukul. Tak habis pikir saya saat itu.

Tetapi setelah saya baca dan baca lagi, lalu ditelusuri ke berbagai kitab fiqih yang lebih serius, akhirnya ketemu juga jawabannya.

Ternyata riwayat penggunaan istilah mudharabah yang makna harfiyahnya saling memukul, kemudian bisa berubah jadi akad kerjasama bagi hasil itu bisa dijelaskan sebagai berikut :

A. Makna Dharaba Tidak Selalu Memukul

Ternyata di dalam Al-Quran sendiri, kata dharaba - yadhribu tidak selalu bermakna memukul. Kata itu juga bisa bermakna yang lain, seperti menutup aurat dengan jilbab, membuat perumpamaan, dan juga bermakna melakukan perjalanan ke luar kota atau keluar negeri.

Coba perhatikan ayat-ayat berikut ini :

1. Bemakna Memukul Secara Fisik

وَلَوْ تَرَى إِذْ يَتَوَفَّى الَّذِينَ كَفَرُواْ الْمَلآئِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ وَذُوقُواْ عَذَابَ الْحَرِيقِ
Kalau kamu melihat ketika para malaikat mencabut jiwa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka (QS. Al-Anfal : 52)

2. Bermakna Menutup Aurat Dengan Kerudung

وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ

Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya. (QS. An-Nuur : 31)

3. Bermakna Membuat Perumpamaan

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَسْتَحْيِي أَن يَضْرِبَ مَثَلاً مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا

Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. (QS. Al-Baqarah : 26)

4. Bermakna Melakukan Perjalanan ke Luar Negeri
وَإِذَا ضَرَبْتُمْ فِي الأَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَن تَقْصُرُواْ مِنَ الصَّلاَةِ

Dan apabila kamu bepergian di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu menqashar shalat (QS. An-Nisa' : 101)

Agaknya dalam proses pembentukan istlah mudharabah, yang digunakan dari makna dharaba disini adalah makna yang keempat, yaitu bepergian atau melakukan perjalanan.

Terus apa hubungannya antara perjalanan dengan kerja sama bagi hasil?

Jawabnya begini : perlu diketahui bahwa di masa hidup Rasulullah SAW, kalau ada orang mengadakan perjalanan jauh ke luar kota atau luar negeri, maka hal itu identik dengan salah satu dari dua hal. Pertama, orang itu melakukan perjalanan bisnis perdagangan. Kedua, orang itu melakukan peperangan. Tetapi dalam hal ini yang digunakan adalah makna perdagangan dan bukan peperangan.

Sampai disini sudah semakin jelas hubungan antara akad kerja sama bagi hasil dengan perjalanan ke negeri, yaitu berdagang.

Maka secara istilah, kata mudharabah artinya bukan saling memukul, melainkan saling melakukan kerjasama bisnis perdagangan. Bahkan meski tidak lagi dengan cara melakukan perjalanan ke luar negeri.

Sekali lagi mari kita perhatikan bagaimana sebuah istilah mengalami pergeseran makna jauh sekali dari makna aslinya.

1. Pertama

Dari kata dharaba yang punya banyak arti, bisa bermakna memukul sungguhan, atau bermakna membuat perumpamaan, menutup aurat dengan memakai kerudung atau melakukan perjalanan. Lalu diambil satu makna saja, yaitu melakukan perjalanan.

2. Kedua

Perjalanan itu di masa Nabi SAW identik dengan berdagang ke luar negeri, dan bisa juga maksudnya berperang.

Dalam banyak kitab fiqih, bab jihad sering juga memakai istilah Bab Siyar. Secara bahasa artinya bab tentang perjalanan-perjalanan, namun maksudnya adalah bab jihad. Sebab  perang di masa Nabi SAW juga identik dengan perjalanan ke luar negeri.

Tetapi yang dipakai disini adalah makna berdagang atau berniaga, bukan makna berperang.

3. Ketiga

Dan berniaga itu banyak bentuknya, ada yang dilakukan secara individu, tapi ada juga yang dilakukan dengan cara kerja-sama, dimana para pedagang mendapatkan modal dari para investor.

Tetapi yang dipakai dalam hal ini adalah cara yang kedua, yaitu kerja sama perdagangan yang melibatkan kedua belah pihak.

4. Keempat : Pengertian Mudharabah Secara Istilah Ilmu Fiqih

Maka dalam istilah fiqih, mushthalah mudharabah didefinisikan sebagai :

عَقْدُ شَرِكَةٍ فيِ الرِّبْحِ بِماَلٍ مِنْ جَانِبٍ وَعَمَلٍ مِنْ جاَنِبٍ

Akad persekutuan dalam keuntungan dengan modal dari satu pihak dan kerja dari pihak lain.

Kemudian oleh para ulama akad mudharabah diperjelas lagi dengan disebutkan syarat, rukun dan ketentuan-ketentuan lainnya secara lebih lengkap. Dan semua itu dapat kita pelajari dalam ilmu fiqih.

Kesimpulan :

  • Kewajiban mempelajari Al-Quran dengan penjelasan tafsir dan fiqih, bukan hanya mengandalkan terjemahan semata, karena beresiko terjadi bias dalam memahami maksud tiap ayat.
  • Kewajiban mempelajari bahasa Arab secara luas dan mendalam, serta keharusan memahami makna tiap-tiap istilah di dalam Al-Quran, baik dari segi bahasa maupun istilah sesuai dengan penggunaan pada zamannya.

Bagikan via


Baca Lainnya :

Apakah Ada Istilah "Tajil" Dalam Syariah?
Ahmad Zarkasih, Lc | 18 July 2013, 05:36 | 4.569 views
Tarawih 4 Rokaat 1 Salam, Boleh atau Tidak?
Ahmad Zarkasih, Lc | 13 July 2013, 14:29 | 6.336 views
Suntik: Apakah Membatalkan Puasa?
Muhammad Saiyid Mahadhir, Lc, MA | 12 July 2013, 14:25 | 4.749 views
Setan Dibelenggu, Kenapa Masih Ada Yang Maksiat?
Ahmad Zarkasih, Lc | 11 July 2013, 14:20 | 5.610 views
Yang Boleh Tidak Berpuasa Ramadhan
Ahmad Zarkasih, Lc | 8 July 2013, 16:37 | 4.245 views

more...

Semua Tulisan Penulis :