Ust. Ahmad Sarwat, Lc., MA Mensiasati Pembagian Waris Biar Yang Diterima Anak Laki dan Wanita Sama | rumahfiqih.com

Mensiasati Pembagian Waris Biar Yang Diterima Anak Laki dan Wanita Sama

Thu 11 September 2014 07:35 | Mawaris | 12.468 views | Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com

Pertanyaan :
Assalamu 'alaikum wr. wb.

Ustadz, dalam pembagian waris memang sudah ditetapkan bahwa anak laki-laki mendapat bagian dua kali lipat dari anak perempuan.

Tetapi bolehkan kita mensiasati pembagian waris itu dengan beberapa trik tertentu, agar pada hasil akhirnya harta yang diterima oleh anak laki-laki menjadi sama besarnya dengan harta yang diterima anak perempuan? Apakah siasat ini terlarang atau dibolehkan?

Mohon penjelasan dan pencerahan dari ustadz.

Wassalam

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Sudah menjadi ketentuan samawi bahwa bagian yang diterima anak laki-laki harus dua kali lipat dari anak perempuan. Hal itu merupakan ketentuan dan hukum Allah SWT sebagaimana tercantum dalam Al-Quran :

يُوصِيكُمُ اللّهُ فِي أَوْلاَدِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الأُنثَيَيْنِ 

Allah mewasiatkan kepadamu (dalam pembagian waris untuk) anak-anakmu bahwa bagian seorang anak lelaki sama dengan bagian dua orang anak perempuan. (QS. An-Nisa' : 11)

Ketika sudah jelas ayatnya, maka sebenarnya sudah tidak ada lagi kompromi untuk mengotak-atik ketentuan dari langit ini. Walaupun sayangnya kita sering mendapati adanya usaha ke arah sana.

Usaha untuk mensiasati hukum waris ini memang sering kita temukan di tengah masyarakat. Motivasinya sendiri bisa bermacam-macam, ada yang motivasi baik dan ada yang tidak baik. Dan caranya pun juga bermacam-macam, ada yang dilakukan dengan cara yang benar dan ada yang tidak benar.

Kalau motivasinya keliru tentu hukumnya haram. Begitu juga bila caranya keliru, hukumnya pun ikut haram pula. Tetapi kalau motivasinya benar dan caranya benar, maka hukum mensiasati itu bisa dibenarkan.

Masalah Motivasi

Yang dimaksud dengan motivasi yang keliru apabila semata-mata ingin menentang hudud atau ketentuan dari Allah SWT atas hukum waris. Sebagaimana kita tahu bahwa di dalam Al-Quran Allah SWT telah menegaskan bahwa siapa yang menentang ketentuan-Nya dalam hukum waris, maka akan dimasukkan ke  dalam neraka dan kekal selamanya.

وَمَن يَعْصِ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا وَلَهُ عَذَابٌ مُّهِينٌ

Dan siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya (hukum waris), niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.(QS. An-Nisa' 14)

Termasuk ke dalam kategori menentang adalah apabila seorang sudah tahu adanya ketentuan itu tetapi dia sengaja melanggarnya, tanpa takut bersalah atau berdosa. Seolah-olah hukum Allah SWT tidak berlaku, tidak perlu diperhatikan, tidka perlu dijadikan pedoman dan boleh saja diinjak-injak lalu diganti dengan hukum buatan sendiri.

Lain halnya bila motivasinya semata-mata karena tidak tahu, lantaran memang tidak pernah mengaji atau tidak mendapatkan informasi detail tentang hukum waris. Lalu tanpa sengaja terjadi pelanggaran atas masalah ini, begitu ditegur dan diingatkan, dia langsung berusaha untuk memperbaikinya, maka hukumannya tentu akan lain lagi. Karena tidak ada penentangan, kesalahan terjadi semata-mata karena ketidak-tahuan.

Antara menentang dengan tidak tahu tentu berbeda. Orang yang menentang itu adalah orang yang sudah tahu ketentuan Allah, tetapi dia remehkan saja bahkan dengan sengaja melawan dan menolak ketentuan Allah. Mereka inilah yang nanti kalau mati dipastikan masuk neraka dan abadi di dalamnya tidak akan keluar lagi. Hukumannya mirip orang kafir, padahal matinya sebagai muslim.

Sedangkan orang yang melanggar karena tidak tahu, tentu bersalah dan berdosa. Tetapi siksaannya tentu lebih ringan dari pada menentang. Kalau pun masuk neraka, tentu tidak akan abadi di dalamnya. Sama-sama masuk neraka, tetapi kalau menentang maka akan disiksa selamanya, sedangkan kalau semata karena tidak tahu, disiksa di neraka tapi suatu ketika akan dikeluarkan lagi. 

Masalah Cara

Adapun bila motivasinya masih bisa diterima, namun caranya tidak benar, tetap saja hukumnya tidak boleh alias haram. 

Contohnya adalah para ahli waris sepakat dan rela sama sela untuk membagi warisan tanpa membedakan anak laki-laki dan anak perempuan. Semua mendapatkan nilai yang sama. Alasannya semata-mata karena semua pihak sudah setuju. Bahkan persetujuan itu sudah tertuang secara hitam putih di depan notaris. Semua ikut menandatangani dan para saksi pun ikut menorehkan tanda-tangannya.

Apakah bila para ahli waris sepakat untuk tidak membagi sesuai dengan hukum Allah, lalu menjadi sah statusnya? Jawabnya tentu saja tidak sah bahkan tetap masih terjadi pelanggaran atas hukum Allah. 

Lalu cara bagaimana yang bisa dilakukan agar kedua maksud tercapai?

Caranya harus lewat dua langkah. Langkah pertama, bagilah harta waris itu sesuai dengan ketentuan hukum Allah, yaitu anak laki-laki mendapat dua kali nilai yang diterima anak perempuan. Dan pastikan semua mengetahui berapa nilai yang diterima masing-masing. Pastikan pula serah terima sudah dilakukan dengan benar dan disaksikan juga oleh semua ahli waris, termasuk kerabat dan saudara lain.

Dengan cara ini maka pembagian waris secara hukum Islam sudah selesai. Harta warisan kini sudah berpindah pemilik, dari almarhum kepada para ahli waris masing-masing dengan cara yang telah diridhai Allah SWT.

Setelah setiap ahli waris menerima haknya, maka masing-masing ahli waris boleh saling berbagi di antara mereka. Syaratnya saling berbagi itu dilakukan dengan suka sama suka, tidak terpaksa, tidak ada yang merasa diintimidasi dan dizhalimi.

Kalau ada anak laki-laki yang mau membagi sebagian hartanya untuk diberikan kepada anak perempuan, maka hal itu boleh dilakukan. Sebaliknya, kalau ada dari anak laki-laki yang pelit tidak mau berbagi, kita tidak bisa menyalahkan. Karena harta yang ada di tanganya memang 100% miliknya. Terserah yang bersangkutan, apakah mau membaginya dengan saudari perempuannya atau tidak.

Anggaplah semua anak laki-laki dengan kebesaran jiwa dan sepenuh keikhlasan mau berbagi, maka nilainya menjadi sangat tinggi di sisi Allah. Karena pemberian itu menjadi sedekah yang mendatangkan pahala. Selain itu juga akan menjadi perekat antara sesama ahli waris dan terhindar dari perpecahan.


Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Ahmad Sarwat, Lc., MA

Kirim Pertanyaan : tanya@rumahfiqih.com


Baca Lainnya :

Bolehkah Menjadikan Jeddah Sebagai Miqat?
9 September 2014, 19:35 | Haji | 28.449 views
Bolehkah Tiap Tahun Pergi Haji?
6 September 2014, 15:40 | Haji | 11.166 views
Benarkah Tidak Semua Jenis Harta Wajib Dizakatkan?
5 September 2014, 09:20 | Zakat | 15.855 views
Bolehkah Kita Bertransaksi Dengan Cara Lelang?
4 September 2014, 10:22 | Muamalat | 32.729 views
Etika dan Batasan Dalam Berbeda Pendapat
3 September 2014, 10:35 | Ushul Fiqih | 11.118 views
Apakah Uang Santunan Kematian Harus Dibagi Waris?
2 September 2014, 05:06 | Mawaris | 25.952 views
Benarkah Dalam Islam Suami Istri Punya Harta Sendiri-sendiri
1 September 2014, 10:44 | Nikah | 65.293 views
Bolehkah 7 Orang Patungan Sapi Dengan Niat Berbeda-beda?
30 August 2014, 04:30 | Qurban Aqiqah | 13.155 views
Haramkah Mengkornetkan Daging Qurban?
29 August 2014, 06:30 | Qurban Aqiqah | 9.629 views
Orang yang Gugur dari Mendapat Warisan
28 August 2014, 10:40 | Mawaris | 20.733 views
Belum Di-Aqiqahi Mau Qurban, Bolehkah?
26 August 2014, 08:09 | Qurban Aqiqah | 16.017 views
Aborsi Dengan Alasan Darurat dan Trauma Pemerkosaan, Bisakah Dibenarkan?
24 August 2014, 05:21 | Kontemporer | 14.792 views
Perbedaan Antara Khalwat dan Ikhtilat
20 August 2014, 10:27 | Wanita | 50.635 views
Tidak Mabit di Mina di Hari Tarwiyah, Tidak Sesuai Sunnah?
19 August 2014, 05:13 | Haji | 11.639 views
Apa Saja Penyebab Munculnya Paham Anti Mazhab?
18 August 2014, 05:30 | Ushul Fiqih | 16.117 views
Daging Qurban Haram Dimakan Setelah Lewat Tiga Hari?
14 August 2014, 07:00 | Qurban Aqiqah | 55.755 views
Indonesia Tidak Berhukum Islam : Kafirkah?
13 August 2014, 04:00 | Negara | 21.712 views
Menyembelih Qurban : Wajib Atau Sunnah?
12 August 2014, 07:25 | Qurban Aqiqah | 14.866 views
Mencari Sosok The Real Islamic State
11 August 2014, 06:12 | Negara | 9.840 views
Benarkah Hadits Shahih Belum Tentu Bisa Dipakai?
10 August 2014, 19:45 | Hadits | 14.123 views

TOTAL : 2.302 tanya-jawab | 36,927,967 views

KATEGORI
1. Aqidah 25 subtema
2. Quran 8 subtema
3. Hadits 11 subtema
4. Ushul Fiqih 7 subtema
5. Thaharah 9 subtema
6. Shalat 28 subtema
7. Zakat 11 subtema
8. Puasa 15 subtema
9. Haji 12 subtema
10. Muamalat 17 subtema
11. Nikah 20 subtema
12. Mawaris 9 subtema
13. Kuliner 7 subtema
14. Qurban Aqiqah 3 subtema
15. Negara 11 subtema
16. Kontemporer 7 subtema
17. Wanita 8 subtema
18. Dakwah 5 subtema
19. Jinayat 7 subtema
20. Umum 23 subtema

Jadwal Shalat DKI Jakarta

14-10-2019
Subuh 04:15 | Zhuhur 11:40 | Ashar 14:46 | Maghrib 17:49 | Isya 18:57 | [Lengkap]

Rumah Fiqih Indonesia

www.rumahfiqih.com
Jl. Karet Pedurenan no. 53 Kuningan Setiabudi Jakarta Selatan 12940
Copyright © by Rumah Fiqih Indonesia
Visi Misi | Karakter | Konsultasi | Pelatihan | Jadwal | Materi | Buku | PDF | Ustadz | Mawaris | Video | Quran | Radio | Jadwal
Link Terkait :
Sekolah Fiqih | Perbandingan Mazhab | img